Jajan Sempol dan Bakso Bakar di Malang

Dari awal niat ke Malang itu cuma satu : JAJAN SEMPOL! Sebagai pecinta kuliner aci (tepung sagu), Amel penasaran banget sama sempol yang kalau di Instagram tuh ada rasa udang, rasa ayam, duhh kebayang pasti enak banget. Kayak aci mix telor gulung versi diupgrade :9 Tapi ternyata……………………………

xasempol-1

Karena lagi hari Sabtu (kampus Universitas Negeri Malang libur), ternyata tukang sempol yang recommended lagi gak jualan *nangis saos*. Ngenes banget sekalinya ke Malang buat cari sempol uenak malah gak jodoh. Huhuhuhu.

xasempol-2

Alhasil cuma dapet sempol yang rasanya kayak cilor (tapi gepeng) dan digoreng dengan balutan telur kocok yang cukup tebal.

“Aku rapopo, mas” (1)

Setelah sendu-sendu kecewa gak nemu sempol yang ‘rasa udang’ (ada sih yang buka Sabtu tapi jauh dan digoreng pakai tepung panir bukan telur), kita cabs lagi naik ojek buat jajan kuliner hits lainnya di Kota Malang : Bakso Bakar Pak Man, Jalan Diponegoro No. 19.

Sebenernya yang terkenal adalah Pahlawan Trip dan Trowulan, tapi biar searah kita coba disini dan ternyata rameee banget!

xapakman

Kalau ngeliat harganya agak menohok juga sih, baso 10 biji = 30.000! Agak pricey…tapi kok rame ya? Ternyata disini bebas ambil bihun dan kuah! Beberapa orang kalap gitu ngambil bihun satu mangkok penuh.

Untuk baso bakarnya bisa pilih yang halus atau kasar (urat). Pedas-pedasnya nempel di bibir dan jenis kecapnya agak cair tapi ‘aromatic’ gitu, ada wangi-wangi semacam parfum bunga, *apa cuma imajinasi aja ya? pokoknya harum-harum gitu deh, hahaha.

So, Amel udah bikin list sama Pram, kalo berat badan udah 52 kg, kita bakal ke Malang buat tuntasin ngidam sempol dan bakso bakar enak yang belum 100% terpenuhi!

Mau ikutan? 😀

Sarapan Orem-Orem Arema, “Kupat Tempe” khas Malang

Morning~ Kalau di Bandung biasanya sarapan pakai Kupat Tahu, kali ini di Malang kita nyoba sajian yang miiiiirip banget kupat tahu. Sama-sama pakai kupat (ketupat), tauge, ayam, dan kuah kuning. Bedanya disini tahunya diganti dengan tempe, makanan yang banyak diproduksi di Malang selain apel. Unik ya? 😀

xaoremorem-2

Salah satu yang terkenal adalah Orem Orem khas Arema ini, terletak di dekat kampus Universitas Brawijaya. Pemesanannya langsung di gerobaknya, tapi duduknya lesehan semi outdoor gitu. Tempatnya santai, banyak pohon dan ademmm 🙂

Karena mau marathon makan di Malang, sarapan kali ini kita pesan menu yang biasa. Orem-orem tanpa tambahan ayam/telur *biar irit*. Harganya cuma Continue reading “Sarapan Orem-Orem Arema, “Kupat Tempe” khas Malang”

Jajan-Jajan Halal di Tabanan, Bali

Kalau ngomongin Bali biasanya yang pertama disebut adalah Denpasar, Kuta, Nusa Dua, atau Jimbaran. Tapi setelah kenal sama Pram yang asli dari Tabanan (lahirnya aja sih, lebih lama tinggalnya di luar Bali, hahaha) baru deh Amel kenal sama yang namanya Kabupaten Tabanan, itu loh yang terkenal sama iconnya Bali, Tanah Lot dan Pura Ulun Danu yang ada di uang 50ribu lama.

15055640_903050743128462_8116213596642325630_n
review jalan-jalan di Bedugul, Tabanan klik disini

Lokasi Tabanan ini ada di tengah-tengah Bali dan merupakan jalur menuju Gilimanuk, jadi jalanannya sering dilewati truk superrr besar. Nah mungkin karena banyak truk yang melintas dan kebanyakan supirnya orang Jawa yang mayoritas Muslim, di Tabanan ini gak susah untuk mencari kuliner yang non-B2, terutama di daerah Kediri dekat terminal.

xa3-1
Jejeran Warung Muslim di Terminal Kediri

Btw hawa-hawa Bali disini gak terlalu berasa, kayak lagi di Continue reading “Jajan-Jajan Halal di Tabanan, Bali”

Zangrandi, Es Krim Legendaris Surabaya

Kalau ngomongin dessert legendaris di Indonesia rasanya hampir semua toko es krim legendaris kompak berdiri sejak tahun 1930-an. Misalnya Rasa Bakery di Bandung, Toko Oen di Malang, Ragusa di Jakarta, begitu juga yang ada di Surabaya ini, Zangrandi, berdiri sejak 1930.

xazzzzzzz-2
super crowded!

Kali ini masih keliling bareng mimin @myfoodprint niih :). Graha Es Krim Zangrandi ini meskipun kesan nuansa bangunan Belanda-nya masih sangat kental tapi auranya fresh, bersih dan memiliki kualitas pelayanan yang gak kalah dengan resto modern. Sebuah nilai plus untuk ukuran resto legendaris. Gak banyak yang bisa membawa kesan ‘legendaris’ tapi gak ‘sendu’ gini. Gak heran Continue reading “Zangrandi, Es Krim Legendaris Surabaya”